Safrizal Lantik Yuspian Jadi Pj Bupati Belitung

TANJUNG PANDAN – Penjabat (Pj) Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel) Safrizal ZA lantik Yuspian, S.Sos., M.I.R sebagai Penjabat (Pj) Bupati Belitung sesuai Keputusan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia, Nomor : 100.2.1.3-6620 Tahun 2023, Tentang Pengangkatan Penjabat Bupati Belitung Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.

Dihadiri oleh Forkopimda Babel, Forkopimda Kabupaten Belitung dan tamu undangan, Safrizal mengatakan di penghujung tahun tahun 2023, dirinya bersyukur dapat bersama-sama melaksanakan pelantikan Penjabat Bupati Belitung untuk masa jabatan sama seperti dirinya, yaitu paling lama satu tahun.

“Terima kasih atas kehadiran bapak ibu semua, khususnya kepada Bupati dan Wakil Bupati masa jabatan 2019-2024 yang telah berhasil menjalankan tugasnya dengan baik,” ujar Safrizal di Ruang Pelantikan, Gedung Serba Guna Kantor Bupati Belitung, Minggu (31/12/2023).

Diakui pria kelahiran 1970 ini, pasangan Bupati terpilih Belitung 5 tahun lalu telah berhasil menyelesaikan tugas dan tanggungjawab sebagai Bupati Belitung selama 5 tahun dan khususnya Bupati H. Sahani Saleh yang genap telah menjabat Bupati selama 10 tahun.

Baca Juga  Risma : Kesetiakawanan Sosial Itu Ada, Diperlukan saat Kita Dalam Keterbatasan

Hal Ini perlu dimaknai dengan suka cita, dan penuh rasa syukur sebab menurutnya bakti besar sudah ditunaikan. Meskipun tugas belum selesai, tetapi pembangunan, pemberdayaan dan pelayanan terhadap masyarakat tidak akan pernah selesai selagi pemerintahan masih ada.

Kedepannya, di pemerintahan Kabupaten Belitung akan dijalankan oleh Penjabat Bupati yang baru, Yuspian yang merupakan putra kelahiran Pulau Belitung.

“Saya atas nama pemerintah dan pribadi mengucapkan selamat dan terima kasih atas waktunya. Berhenti menjadi Bupati dan Wakil Bupati bukan berarti berhenti membantu pemerintah, selaku warga tentu tetap bisa memberikan kontribusi bagi kemajuan Belitung,” pesannya kepada Sanem dan Isyak Meirobie.

Memilih melantik di Pulau Belitung langsung, Safrizal ZA yang juga menjabat sebagai Dirjen Bina Adwil di Kemendagri menyampaikan alasannya pada kesempatan ini. Pertama, untuk mendekatkan Pak Yuspian dengan masyarakat di Belitung. Kedua, akhir tahun ini akan mengalami kesulitan transportasi dan menjadi kendala, maka dirinya memutuskan melantik di Belitung.

Baca Juga  Pemuda-Pemudi Babel Diharapkan Terus Berproses

“Pak Bupati yang baru saja dilantik, tugas bapak sungguhlah berat. Fungsi pemerintah banyak. Pertama, melayani, jadilah semangat melayani bukan dilayani. Prinsipnya adalah cepat, tidak beban, ikhlas,” pesannya pada Pj Bupati Belitung Yuspian.

Kedua, lanjutnya adalah fungsi membangun, yaitu melanjutkan apa yang sudah dibangun oleh Bupati sebelumnya, dengan target yang cukup banyak.
Dan ketiga adalah, meningkatkan kemampuan, memfasilitasi masyarakat agar memiliki kemampuan yang semakin meningkat.

Lebih lanjut dalam sambutannya, ia mengingatkan bahwa pemerintah dihadirkan dalam rangka mengatasi masalah, bukan pembuat masalah. Maka perlu mendekatlah dengan semua pihak yang merupakan unsur-unsur masyarakat.

Dirinya memberi masukan untuk menyelesaikan beberapa tugas, seperti inflasi. Bahwa perlu diperhatikan ketersediaan barang dengan meningkatkan produksi di tempat sendiri.

Selanjutnya adalah distribusi seperti percepat pelabuhan, bandara yang mengalami hambat. Dan terakhir, bantuan sosial, lakukan operasi pasar sebagainya.

Baca Juga  Pendalaman Alur Pelabuhan Belinyu Tinggal Menunggu 'Restu' Pusat

“Saya ditugaskan sebagai penjabat Gubernur Babel sama, pertama, tugas saya inflasi. Belitung beberapa kali menempati posisi tertinggi di Indonesia,” jelasnya.

Kedua adalah kemiskinan ekstrem, baginya perlu kenali masyarakat dari rumah ke rumah. Termasuk Stunting, juga menjadi masalah yang harus diselesaikan dengan kecepatan penurunan yang tinggi (cepat).

“Libatkan para ikatan ibu-ibu yang tergabung dalam BKOW. Karena mereka juga merupakan ujung tombak, maka libatkan mereka,” tegasnya.

Terkait menyambut Pemilu yaitu Pemilihan Presiden dan Legislatif 2024 mendatang, pesannya untuk Pj. Bupati Belitung mampu menciptakan kondisi yang kondusif menjelang pelaksanaannya pada 14 Februari 2024.

“Mudah-mudahan dilaksanakan dengan penuh kasih sayang, damai, kondusif, adil dan penuh kesadaran,” ajaknya.

“Saya sekaligus mengingatkan diri saya sendiri, untuk melaksanakan dengan integritas tinggi, transparansi yang terukur sehingga lancar dalam menjalankan tugas,” tutupnya. (***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 komentar