Dibanjiri Kebijakan dan Stimulus, Kemenkeu Bersyukur Daya Tahan Perbankan Tetap Kuat

KEMENTERIAN Keuangan (Kemenkeu) menilai kinerja dan daya tahan industri perbankan di masa pandemi Covid-19 masih tetap moncer, bahkan aset perbankan tetap tumbuh didorong oleh program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dan berbagai kebijakan yang dikeluarkan Kemenkeu, Bank Indonesia (BI), Otoritas Jasa Keuangan (OJK dan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).

Tenaga Ahli Menteri Keuangan bidang Jasa Keuangan, Mirza Adityaswara menceritakan, pada awal masa pandemi Covid-19, pemerintah mengaku khawatir kalau industri perbankan akan terdampak pandemi Covid-19. Hal ini wajar mengingat industri perbankan punya peran sentral dalam perekonomian nasional.

Menurutnya, untuk mengantisipasi terhadap kemungkinan terburuk, sebagai respon awal pada Maret 2020 pemerintah menerbitkan PP Nomor 1 tahun 2020 yang telah ditetapkan menjadi UU Nomor 2 tahun 2020.

“Melalui kerangka UU tersebut, Kemenkeu memperkuat koordinasi dengan Bank Indonesia (BI), Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Lembaga Penjamin Simpanan untuk mengantisipasi potensi pemburukan sektor riil yang berisiko menjalar ke sektor keuangan. Melalui instrumen fiskal, Kemenkeu mengambil langkah-langkah darurat dalam bentuk kebijakan coutercyclical untuk mngatasi dan mitigasi dampak Covid-19,” ujar Mirza dalam sambutannya pada acara Indonesia Best Bank Award 2021 yang digelar Warta Ekonomi secara virtual di Jakarta, Rabu (25/8/2021).

Baca Juga  Sidang Ke-3 UU Minerba, MK Dengarkan Keterangan DPR RI dan Pemerintah

Untuk dukungan dunia usaha, lanjut Mirza, Kemenkeu bersama-sama OJK, BI dan LPS telah berkordinasi dan bersinergi guna mendukung akselerasi PEN khususnya dari sisi dukungan pembiayaan dan penguatan likuiditas sektor usaha.

Dia menjelaskan, Kemenkeu melalui instrumen APBN telah meluncurkan kebijakan risk sharing penjaminan kredit, penempatan dana di perbankan, dan subsidi bunga UMKM. Sementara itu BI menurunkan suku bunga acuan BI 7-Day Reverse Repo Rate hingga 125 bps, menurunkan Giro Wajib Minimum dari 4,5% menjadi 3,5%, kenaikan Penyangga Likuiditas Makroprudensial (PLM), serta pelonggaran Loan to Value (LTV).

OJK sendiri memberikan relaksasi restrukturisasi kredit, perhitungan aset tertimbang menurut risiko dan mendorong suku bunga rendah. Sedangkan LPS melakukan relaksasi pembayaran denda keterlambatan atas premi penjaminan.

“Berbagai kebijakan tersebut diyakini cukup efektif menjaga resilience perbankan kita dalam mnghadapi tekanan. Likuiditas perbankan yang pada awalnya dikhawatirkan mengalami permasalahan dan flight to quality antar bank, hingga saat ini masih dapat dimanage dengan baik bahkan likuiditas perbankan kita sangat ample, sangat melimpah dan sangat cukup,” jelas Mirza.

Baca Juga  Penduduk Babel yang Bekerja 2022 Naik 29.531 Orang, 3 Sektor Ini Terbanyak

Hal ini, lanjut dia, terlihat dari rasio Alat Likuid terhadap Non Core Deposit (AL/NCD) pada akhir juni 2021 mencapai 151,2% dan rasio pinjaman terhadap simpanan atau Loan to Deposit Ratio (LDR) yang mencapai 80,1%.

Dari sisi profitabilitas, laba bersih perbankan per juni 2021 masih tumbuh 7,9% dengan Net Interest Margin (NIM) 4,56%. Kemudian dari sisi permodalan, Capital Adequacy Ratio (CAR) industri perbankan pada Juni 2021 mencapai 24,3%, jauh meningkat dari posisi Maret 2020 yang hanya 21,6%.

Kinerja ini juga tidak terlepas dari rasio kredit bermasalah atau Non Performing Loan (NPL) yang relatif rendah walaupun mengalami peningkatan di tengah pandemi Covid-19. Tercatat NPL gross Juni 2021 sebesar 3,24%, sementara pada Maret 2020 sebesar 2,77%.

“Kami dari sisi pemerintah patut bersyukur dengan kondisi perbankan yang relatif resilience menghadapi pandemi Covid-19 yang sudah berlangsung hampir 1,5 tahun,” pungkasnya.

Baca Juga  Melati Erzaldi Paparkan Potensi Daerah dalam acara Business Economics Conference

Namun Mirza mengingatkan, kita tidak boleh berpuas diri dengan perkembangan perbankan saat ini. perlu diingat pandemi Covid-19 masih memiliki tingkat ketidakpastian (uncertainty) yang tinggi dan belum bisa diperkirakan kapan akan selesai meski program vaksinasi terus berjalan.

“Berbagai potensi risiko sekecil apapun terus kami identifikasi dan monitor sehingga dapar segera diantisipasi dan mitigasi dampaknya bila risiko itu benar-benar terjadi,” tukasnya.

Tak lupa, Mirza juga mengapresiasi Indonesia Best Bank Award 2021 yang diselenggarakan Warta Ekonomi. Tentunya penghargaan ini dapat menjadi booster bagi penerima penghargaan agar tetap semangat dan memacu kinerjanya menjadi lebih baik lagi.

“Kami apresiasi kepada Warta Ekonomi. Acara ini dapat menjadi bentuk apresiasi dan tentu saja menjadi booster untuk memacu semangat dan motivasi untuk terus mendorong berbagai inovasi dan adaptasi produk dan layanan perbankan terhadap ekosistem baru yang terus bergerak dan berkembang telebih di masa pandemi yang kita jalani ini,” tutur Mirza. (adv)

Berikut adalah para pemenang Best Bank 2021:

DAFTAR PEMENANG

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 komentar